Mengikhlaskan


Kabar itu begitu singkat tersurat dalam satu kalimat yang terdiri dari tiga suku kata: "Nduk, mbahe meninggal". Ianya terkirim via sms pukul 5 pagi hari ini tanggal 11 oktober 2009. Innalillahi wa innalillahi rojiuunn...

Terkenang percakapan dengan beliau saat aku menemuinya sewaktu aku mudik dua bulan yang lalu, nenek menangis seperti anak kecil karena tidak diijinkan untuk menjemputku di bandara.
"Mbakyumu kuwi nakal kok, aku mau isuk wes adus wis salin tapi kok gak oleh melu mapak kowe. Aku pengin weruh kowe mudhun saka montor mabur," katanya sambil sesenggukan. Kami tertawa mendengarnya. Usianya sudah 90 tahun lebih(kami tak tahu usia sesungguhnya) sifatnya menjadi kekanak-kanakan dan manja. Saat itu nenek sedang sakit sehingga mbakku tidak mengijinkannya untuk ikut menjemputku. Innalillahi wa innalillahi rojiuunn...dariNya kembali padaNya, berusaha untuk mengikhlaskan kepergiannya, semoga nenekku di terima di sisiNya. Amiiinn...

22 komentar :

  1. salam sahabat
    terharu bacanya,mema ngapa yang kita alami tidak dapat kita tolak dan tidak dapat kita minta secara langsung hanya Dia lah yang yang menjadi sutradara hidup.good luck for U..

    BalasHapus
  2. Turut berduka mbak rie. setiap kali ada orang yang dekat dengan saya meninggal dengan tiba - tiba. saya pasti syok dan terkadang malah sampai sakit. kematian begitu dekatnya.

    BalasHapus
  3. turut berduka cita sedalam -dalamnya

    BalasHapus
  4. Innalillahi wainnailiahi rojiun... semoga di terima di sisi-Nya. Sabar yo mbak...

    BalasHapus
  5. ndherek belasungkawa, mugi-mugi keng eyang manggih rahayu ing delahan

    BalasHapus
  6. ndherek belasungkawa, Rie. muga-muga khusnul khotimah. amin

    BalasHapus
  7. sabar yo, mbah...
    suatu saat putu putumu nyusul kok. jemput ae neng bandara kono...

    BalasHapus
  8. hemmm.., jadi termehek-mehek nih mbak, sabar n sukses selalu ya ;)

    BalasHapus
  9. Rieee.....
    ndherek belasungkawa ya.... hiks....
    2 minggu yl mbah utiku juga...
    http://ohtrie.multiply.com/journal/item/176

    BalasHapus
  10. Semoga beliau ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Amiin...

    BalasHapus
  11. nderek belosungkowo...mugi2 arwah diterima disisi Allah. Amin.

    BalasHapus
  12. innalilahi , turut berduka cita mba, semoga beliau di berikan tempat yang indah disisi allah , amin ...

    BalasHapus
  13. Pro condolence Mbak...

    Semoga arwahnya diterima oleh Yang Maha Esa. Dan, untuk sanak saudara yang ditinggalkan semoga diberi ketabahan dan kebesaran hati sehingga ihklas menerima kehendak-Nya.

    Mendoakan beliau secara terus-menerus tentunya akan membuatnya lebih bahagia, jembar kubure dan padang donyane di sana.

    BalasHapus
  14. terima kasih untuk semua untuk segalanya....

    BalasHapus
  15. Innalilahi..
    turut berbela sungkawa mbak. Semoga amal ibadahnya di terima dan segala kesalahan diampuni.

    ingat tuk selalu doakan.

    BalasHapus
  16. innalillah mbak...
    mbak harus membuatnya bangga dengan menjadi cucunya yang baik dan sukses.
    bdw..aku ijin pollow dan link blognya mbak.

    BalasHapus
  17. Rie dadi aku ileng karo simbah ku seng ngurus aku kawet cilek....
    Mungkin ketinggalan tapi aku pingin ngucapke TURUT BERDUKA CITA

    BalasHapus
  18. Mungkin Mbak Rie teringat apa-apa yang telah Simbah lakukan waktu kecil. Tentu saja Simbah telah banyak berjasa. Mari kita doakan agar lebih nyaman di kehidupan yang baru

    BalasHapus

Matur suwun wis gelem melu umuk...